Ahad, 17 April 2011

KENAPA KITA DIUJI?

KITA BERTANYA: KENAPA UJIAN SEBERAT INI?

QURAN MENJAWAB: “Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”- Surah al-Baqarah ayat 286

Jawapan orang cerdik: Ya Allah, Jika ujian ini amat berat, berilah kekuatan untuk aku menghadapinya

KITA BERTANYA: KENAPA RASA SEDIH DAN KECEWA?

QURAN MENJAWAB:“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.”
- Surah ali-Imran ayat 139

Jawapan orang cerdik: Aku tidak pedulikan atas keadaan susah atau senangku kerana aku tidak tahu manakah diantara keduanya yang lebih baik dariku


KITA BERTANYA: APAKAH YANG HARUS AKU LAKUKAN?

QURAN MENJAWAB: “Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).”- Surah ali-Imran ayat 200


Jawapan orang cerdik: Cukuplah bila aku merasa mulia karena Engkau sebagai Tuhan bagiku
dan cukuplah bila aku bangga bahawa aku menjadi hamba bagiMu.

Engkau bagiku sebagaimana yang aku cintai, maka berilah aku taufik sebagaimana yang Engkau cintai.


Rasullullah s.a.w mengingatkan kita dengan sabdanya:

“Orang yang cerdik adalah orang yg menjalani kehidupan seiring dengan kehendak agama dan membuat persiapan untuk hari esok manakala orang yang b0doh adalah orang yang menuruti keinginan nafsunya dan berangan-angan Allah akan mengampunkannya.”
(Riwayat at-Tirmizi)



Allah SWT mengingatkan seluruh manusia supaya sentiasa berdoa untuk dimatikan dalam Islam dan bersama-sama dengan orang-orang yang soleh.

Firman Allah SWT:

“Wahai Tuhanku! Sesungguhnya Engkau telah mengurniakan daku sebahagian dari kekuasaan (pemerintahan) dan mengajarku sebahagian dari ilmu tafsiran mimpi.

Wahai Tuhan yang menciptakan langit dan bumi Engkau Penguasa dan Pelindungku di dunia dan di akhirat; sempurnakanlah ajalku (ketika mati) dalam keadaan Islam dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh”. (Yusuf, ayat 101)


Tiada ulasan:

Catat Komen